Mendaki Papandayan (2665mdpl)… Perfect for Beginners :)

Meet a new friends, walking together to the summit, have a beautiful scenery. This is a life in nature….. :

whoaaaa……finally gw nulis blog lagi setelah hibernasi selama beberapa bulan… bbrp hari lalu diingetin sama temen kalo blog gw udah banyak sarang laba-laba…

hari2 yang sangat sibuk,, 3 hari terakhir ini ada audit besar2 an di tempat gw kerja, berangkat pagi, pulang malem, padahal gw udah niatan mw mengabadikan pengalaman mendaki gunung gw hari Sabtu lalu yang lumayan seru, karena banyak temen2 juga yg nanya gimana papandayan dan gw yang sebagai newbie dalam urusan pendakian. Salah satu temen gw bahkan ga percaya gw bisa ngedaki gunung, dy tau nya gw cuma cew feminim yg hobi nge mall, hey, you have no idea…. hadudududu

Jadi gini…. hari Jumat malem gw berangkat mw ngedaki Gunung Papandayan, salah satu gunung berapi yg terlaetak di daerah Garut, Jawa Barat. Gunung Papandayan sendiri terakhir meletus tahun 2002, meninggalkan sisa berupa dead Forest alias hutan mati yang waktu itu gw penasaran bgt krn liat poto2 di instagram ttg dead forest itu super keren, bahkan dead forest juga jadi lokasi prewed yang recommended ternyata (Nah!) , selain dead forest, ada juga taman edelweis di kawasan puncak Gunung papandayan. Gw langsung bilang yes saat temen gw ngajakin gw ke Papandayan.

Nahh….. Jumat malem di tengah hujan yg lumayan deres, gw sama temen2 gw (total 13 orang dan kebanyakan cewek, pemula, ga pernah naik gunung sebelumnya) berangkat menuju Garut. Dari 13 orang itu, gw cuma kenal separuh aja, karena trip gw kali ini digabung sama anak2 ESDM dan gw ga kenal semuanya… hahhaa…. mereka kebanyakan cowok, saat itu gw lega karena nanti bakal ada yang ngelindungi kite2 cew2 yang emang newbie naik gunung. Gw sendiri sebenarnya bukan kali pertama naik gunung, krn rumah gw emang di daerah pegunungan, jadi liat gunung, pohon2, tanah becek, aku wes biyasaaaaa……

Jam 10.30 malem kita berangkat dari Bandung menuju Garut, perjalanan malam itu kita mencarter elf (yang ngurusin anak2 ESDM), gw yang dari awal udah ngantuk, langsung aja milih bangku paling belakang dan tidur hingga beberapa jam kemudian. Terbangun jam 2 pagi setelah mendengar ada suara orang yang menyetop kendaraan kami. ternyata elf yag kami tumpangi, tidak boleh naik sampe Camp david, titik awal pendakian kami nantinya. kami harus keatas menggunakan mobil sayur/naik ojeg. itupun nanti pagi2 buta jam 4 an,, Finally kami memutuskan untuk tidur sejenak….. gw yang emang muka bantal tak menyia nyiakan kesempatan emas untuk tidur,, kami sepakat tidur dari jam 2 sampe jam 4 pagi, lumayan lah…. tapi…….omegod… ternyata udaranya dingin bgt broooooo….. dan gw tidur di lantai mushola,, kebayang ga dinginnya. Gw mencoba bertahan, sebagai backpeker sejati gw harus menerima keadaan seperti ini. beberapa temen gw pada ga betah tidur di lantai mushola, mereka memutuskan balik ke mobil elf dan tidur disana. Gw krn udah kepalang ngantuk, lanjut tidur aja di mushola, dan Alhamdulillah tetep nyenyak.

Jam 4 pagi, kita semua cuci muka pake air kran mushola yang sedingin es, kami semua bahkan ga gosok gigi…! kami langusng nyari mobil bak terbuka yang emang disewakan bwt para traveler papandayan. Kami yg berjumlah 13 orang akhirnya sepakat naek mobil bak terbuka, dan masing2 bayar 20 rebonggg…. Fyi guys, kalo jumlah orangnya 5 orang ke bawah, kendaraan pilihannya adalah ojeg, kata temen gw bayarnya 40 ribu per orang…. (kata si sopir yg gw wawancara sih peraturannya getooo)

Kami akhirnya menuju titik awal pendakian yaitu Camp David setelah 1 jam an naik mobil bak terbuka, ini pertama kalinya gw naik mobil bak terbuka, dan gw bisa liat langit yang banyak bgt bintang terlihat jelasss….. gw bahkan sempat beberapa kali liat meteor jatuh, sebagai orang yg excited bgt sama duni2 antariksa, ini pengalaman yg tak terlupakan : melihat meteor jatuh berkali2… amazing!!

Pas sampe di Camp David, udah subuh, kami segera sholat subuh dan mempersiapkan diri, rencana kami akan ngdaki jam 6 pagi… di Camp David banyak warung2 makanan berjejer di samping tempat parkir, kami segera menyerbu gorengan panas di salah satu warung.

Jam 6 pagi kami segera memulai pendakian…. Bismillah, semoga gw kuat… doa gw dalam hati… Jalur pendakian pada awalnya lumayan landai, jalan setapak yang kanan kiri nya banyak sumber2 belerang mengepul, dikarenakan Papandayan adalah jenis volcano aktif, selain kental dengan suasana bau belerang, sepanjang jalur pendakian banyak terdapat batu2 besar, gw wondering dalam hati gimana jadinya kalo tuh batu2 besar mendadak ngegelinding ke bawah tanpa permisi, misal karena getaran,, tiba2 gw teringat film 5 cm…. hahhaa…

jalur pendakian lumayan gampang, serasa lg jalan santai…. gw sengaja bawa makanan sedikit krn takut perut gw mendadak mules, saat istirahat, yg laen pada makan/ngemil, gw malah poto2…. hahahaaa…. gw jg cuma bwa air 750 ml aje krn takut nanti kebelet pipis… karena kami ngedaki ga pake acara menginap jadi mnrt gw cukuplah air segitu. Gw liat temen2 gw pada bawa air mineral 1,5 liter… gw tetep selow….

jalur tracking makin lama makin naik…. paru2 gw rasanya udah kyak mw lompat….untung gw terbiasa fitness dan treadmill biasanya gw sejam kuat tanpa stop, hambatan jalur yang makin naik perlahan bisa gw atasin…. perjalanan yang lumayan melelahkan krn jalur sudah mulai naik, ga landai kyak pas awal… kami melewati sungai kecil satu kali, dan bbrp teman memutuskan untuk istirahat sejenak (ada temen gw yg memutuskan untuk pub disitu krn udah ga nahan mules nya… lol) ,, setelah 3 jam an tracking, akhirnya kami sampai di Pondok Saladah….ini adalah tempat camping untuk para pendaki yang hendak bermalam dan menikmati sunrise di kawasan puncak (Tegal Alun),, Karena rombongan gw adalah orang2 sibuk, kami sepakat untuk cm sehari aja di papandayan, kami ga ngejar sunrise seperti para pendaki lain.

Di Pondok Saladah, kami istirahat lumayan lama, kami menggelar plastik besar dan duduk sambil menikamati pemandangan death forest dari jauh… kami udah excited bgt pengen segera sampai di death forest…. pas itu jam 9 pagi… dan kata para pendaki lain, butuh waktu 1,5 jam an lagi bwt sampe ke kawasan puncak Tegal Alun… Tegal alun letaknya sehabis death forest,, kami segera bergegas memulai pendakian karena dikhawatirkan cuaca yang udah terlihat mendung… ga kebayang donk di tengah jalan malah ujan….

Dengan berbekal tanya2 dari para pendaki di Pondok Saladah, kami mantap melanjutkan perjalanan…. sempet jijik gara2 ngelewatin rawa dan sepatu gw sampe basah sampe dalem2 nya…. kami makin lama masuk ke kawasan dengan vegetasi tinggi… jalannya pun sempit dan licin karena banyak tanah liat basah, sepertinya sisa basah hujan hari sebelumnya…..dalam hati gw wondering, kok jalannya terjal dan sempit gini ye, ga kayak yg diceritain temen gw yg udah pernah kesana sebelumnya….dan ternyataaaa…. kami nyasar !!! pas kami udah ngos2 an kehabisan tenaga, kami liat death forest ada di sisi yg berlawanan dari arah pendakian kami… Kami justru berada di jalur menjauhi death forest…!!

kami sempat berunding mw lanjut apa mw balik ke ttitik awal di pondok Saladah…. setelah mempertimbangkan segala kondisi, kami memutuskan untuk balik ke titik awal pondok saladah….(dan rasanya capek bgt udah ngedaki jauh2 ternyata malah salah jalur!).. karena track pas kami naik itu lumayan licin dan terjal, maka pas kami puter balik bwt turun itu juga lumayan sulit,, sepatu Nike kesayangan gw penuh lumpur karena bekas hujan… aku rapopo,, temen2 gw yg cew2 ada yang sampe kepleset dan pada ngeluh jalannya ancur, apalagi di samping kanan kami pas turun itu jurang dan penuh batu2 besar….

Bbrapa saat kemudian akhirnya  kami berhasil mencapai death forest alias hutan mati…… whoaaaaa…. pemandangannya bagus banget broooooo…… tanah nya putih, pohon2 tampak berdiri kokoh tanpa daun sama sekali, bau belerang tidak begitu kentara, jalan setapak nya pun ga licin dan becek kayak pas kami nyasar…. rasa capek langsung hilang begitu sampe hutan mati…tanah di hutan mati berwarna putih karena mengandung belerang,, pohon2 nya menghitam dan tidak bisa tumbuh lagi…gw ngebayangin gimana dulu rindangnya pepohonan di daerah ini sebelum negara api menyerang…eh maksud gw sebelum  adanya letusan gunung yg dahsyat…..

Puas poto2 di hutan mati dari berbagai angle, kami melanjutkan perjalanan ke Tegal Alun….Oiyaa… sebenarnya ada 2 pilihan tujuan kalo kita mw ke Papandayan,,yaitu melihat taman edelweis di tegal Alun ato menuju puncak papandayan….jalurnya berbeda… kalo menuju puncak, tracking nya dari pondok Saladah-Tegal Alur-Puncak, sedangkan kalo ke taman edelweis, tracking nya adalah pondok Saladah-Hutan Mati-Tegal Alun…. Nah setelah kami berunding sejenak, kami memutuskan bahwa tujuan akhir adalah taman edelweis terbesar di Asia, Tegal Alun,, Tegal Alun sendiri juga termasuk kawasan puncak Papandayan… Jadi Papandayan itu memang terdiri dari beberapa puncak, walau bukan puncak utama nya. Dan karena kami cuma punya waktu seharian untuk mengeksplore Papandayan, kami juga ga mw kehilangan momen 2 pemandangan luar biasa di hutan mati dan taman edelweis.

Perjalanan dari Hutan Mati menuju Tegal Alun dimulai dari jalan setapak terjal yang penuh pasir vulkanis,, kami harus berhati-hati karena banyak batu2 dan beberapa jalan ternyata licin,, jalur tracking mulai naik dan naik dan naik terusss…. sesekali kami istirahat sambil ber yel yel “We want Edelweiss!”,, setelah melewati hutan mati, kami memasuki vegetasi hutan yg lumayan lebat dan tanah nya licin karena bekas hujan hari sebelumnya…jalur masih terjal dan curam…bahkan ada tracking yang kemiringannya 90 derajat! penting bgt pake sarung tangan karena gw harus pegangan batu2 besar bwt naik ke atas….gw berasa jadi bintang film 5 cm…. hahhaha….

Beberapa kali kami bertemu para pendaki lain yang turun, kami dengan muka kelelahan pasti bertanya : masih jauh ga same Tegal Alun? dan mereka cuma tersenyum penuh arti,, ada yg bilang udah deket, ada yg bilang masih jauh….

setelah 1,5 jam penuh perjuangan dari hutan mati,  finally kami berhasil sampe taman edelweis di Tegal alun…. Gilaaaaaa……. keren bangetttt !!!!!! rasa capek langsung hilang bro…. taman edelweis ini konon katanya terbesar di Asia…..luasnya berkali2 lapangan sepak bola…. Gila !!!! padang ini mungkin luasnya sekitar 35 hektar  dan semuanya edelweis… Edelweis ini bunga abadi… Everlasting flower….dan kami tidak boleh memetiknya, hanya boleh mengagumi keindahannya saja….Selain dilarang memetik edelweis, prinsip para pendaki adalah tidak membunuh apapun, tidak membuang apapun, dan tidak meninggalkan apapun di gunung,,, hal ini untuk menjaga kelestarian dan pemandangan gunung…

Namanya mendaki, kami harus siap dengan datangnya kabut, atau hujan yang datang tanpa permisi…. saat kami asyik mengabadikan moment di taman edelweis, mendadak kabut datang dan whoaaa…. ujan mulai turun,, bbrp teman gw sempat panik krn ujan,, kami lngsung turun dan memakai jas hujan…

Perjalanan turun ternyata lumayan susah dibanding naik nya bro….kalo pas naik kami cuma capek2 aja, kalo pas turun kami harus lebih berkonsentrasi krn jalan setapak curam dan banyak batu2… kami memutuskan untuk melewati jalur tracking yang berbeda dari jalur awal untuk mempercepat sampai ke Camp David (titik awal),, dan jalur yang kami pilih ini : SUSAH !

karena gw ga pake sepatu gunung, melewati jalur terjal, curam, banyk batu2 yg rawan longsor itu merupakan tantangan tersendiri….untung hujan udah berhenti,,  gw seneng karena temen2 gw kompak dan saling mendukung,, temen gw yg cewek bahkan ada yg nangis krn takut turun nya, tapi kami semua menyemangati dan  saling tunggu…. itulah arti penting kekompakan dalam naik gunung, ga ada yg boleh egois dan mau cepet sampai sendirian….:)

Dan dari jalur turun ini, kami juga disajikan pemandangan lumayan menakjubkan (;agi!), banyak asap2 belerang mengepul dari balik2 batu dibawah jurang yg kami lewati, ada kawah yg airnya dari jauh keliatan berwarna hijau…. semuanya… AMAZING !

setelah 1,5 jam, kami berhasil sampai di Camp David, rasa lelah berganti haru saat kami menengok ke belakang dan melihat gunung tinggi menjulang di belakang kami… yampun tadi gw ada di sana! batin gw, rekap total perjalanan adalah dari titik awal di Camp David sampe Tegal Alun adalah 5 jam, dan turun sekitar 1,5 jam…. lumayan cepet lah untuk pemula kayak kami… 🙂

dan naik gunung itu rasanya kayak makan sambal, kepedesan tapi nagih, capek tapi pengen lagi…… can’t wait for the next trip 🙂

Seneng juga jadi tambah temen2 baru, liat pemandangan yg tak terlupakan seumur hidup….. semuanya worth it lah…

 

Xoxo,

Ernani

 

Tegal Alun, Papandayan Indonesia

 Everlasting flower garden, Tegal Alun, Papandayan Indonesia

Death Forest, Papandayan, Indonesia

Death Forest, Papandayan, Indonesia

Jalur pendakian Papandayan, banyak disuguhi pemandangan kayak gini.... :)

Jalur pendakian Papandayan, banyak disuguhi pemandangan kayak gini…. 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s